Meminjam Untuk Mendanai Perjudian Adalah ‘Spiral Berbahaya Menjadi Utang’

perjudian

Jutaan orang Inggris meminjam uang untuk berjudi, catat angka baru.

Investigasi yang dilakukan oleh MoneyExpert, sekitar 21 persen dari uang yang dimasukkan ke dalam berbagai taruhan dan taruhan di seluruh negara setiap bulan bersumber dari hutang atau dimasukkan ke dalam rekening tabungan. Secara keseluruhan, 14,3 juta orang dewasa – sekitar satu dari tiga – mengklaim setidaknya sebulan sekali, dengan rata-rata bagian £ 21,37.

Sementara itu, hampir satu juta orang – kebanyakan dari mereka laki-laki – menghabiskan antara £ 50 dan £ 150 per bulan untuk flutter yang dapat menghidupkan keuangan pribadi mereka. Temuan-temuan dari situs perbandingan keuangan independen juga menunjukkan bahwa 13 persen penjudi hanya mampu membiayai pembiayaan kebiasaan mereka, dengan delapan persen selanjutnya melaporkan bahwa mereka menggunakan tabungan pribadi mereka sendiri. masalah utang yang diciptakan oleh warga Inggris danaqq.

Kartu kredit adalah bentuk pinjaman yang paling populer untuk membiayai taruhan, angka-angka menunjukkan, mendanai 1,4 juta – atau sepuluh persen – penjudi. Sementara itu, diperkirakan 143.531 pelanggan telah menggunakan uang tunai dari pinjaman pribadi untuk mendanai permainan, dengan 1,1 juta masuk ke dalam skema tabungan. Studi ini juga menemukan bahwa dua persen dari mereka yang memiliki taruhan mereka lari ke hutang.

Sean Gardner, kepala eksekutif MoneyExpert, mengatakan: “Jutaan dari kita menikmati flutter di Grand National dan bermain lotere setiap minggu. Hutang spiral yang semakin banyak adalah definisi risiko nyata dalam hal membosankan ketika Anda harus memainkan permainan berbahaya – apakah Anda menang atau kalah, kreditor Anda akan menginginkan uang mereka kembali.

“Siapa pun yang bertaruh pada kartu kredit misalnya harus sangat waspada – jika Anda mulai kehilangan pembayaran, itu akan mempengaruhi peringkat kredit Anda. Sangat mudah untuk kehilangan jejak uang yang Anda hutang pada kartu kredit Anda. . ”

Dia menambahkan bahwa “kredit bukan lisensi untuk mencetak uang”, dan pelanggan yang telah kehabisan masalah utang harus mencari nasihat profesional dan rencana untuk melunasi uang. Menganjurkan bahwa “jika Anda telah menimbun hutang, yang penting adalah tidak mengubur kepala Anda di pasir”, Tn. Gardner mengatakan bahwa mengambil pinjaman pribadi yang murah bisa menjadi pilihan bagi mereka yang ingin mengatur kembali keuangan mereka.

Awal tahun ini, penelitian yang dilakukan oleh MoneyExpert mengungkapkan bahwa banyak warga Inggris sedang mengalami krisis utang yang terus meningkat. Perusahaan mengatakan bahwa 1,4 juta pelanggan masih dalam istirahat dari uang yang mereka habiskan musim panas lalu, dengan sekitar 926.000 mengatakan bahwa mereka membutuhkan setidaknya 12 bulan untuk menyelesaikan pembayaran dari liburan sebelumnya. Dengan melakukan perjalanan ke keuangan, Mr Gardner memperingatkan konsumen bahwa “terperangkap dalam spiral utang terlalu berisiko bagi mereka”.

The 1 Stop Finance Shop untuk Steve Smith menulis di mana Anda dapat mendaftar online untuk pinjaman konsolidasi utang. Kami mengkhususkan diri dalam aplikasi online dengan segala macam pinjaman pribadi. Kunjungi Hari Ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.