Sebuah Warisan Dari Setumpuk Kartu Dan Pakaiannya

Semua kartu perjudian banyak digunakan saat ini dalam permainan seperti black jack, poker, bakarat, dan dalam banyak game keren yang tidak berjudi. Sangat menarik, bahwa kartu diciptakan sejak dahulu kala dalam budaya manusia kuno dan berlaku hingga saat ini.

Dalam 1/2 terakhir dari abad ke-14, pedagang menunjukkan apa yang kemudian biasanya disebut “kartu Saracen” di Eropa abad pertengahan. Mereka yang selamat dari hantaman bubonic pergi ke ladang metropolitan, tepat di mana mereka menciptakan kelas baru para pedagang dan pengrajin – borjuis metropolitan. Segera setelah kemiskinan dan diskriminasi pada zaman kegelapan ini terbayar, lakukan pekerjaan, guild, dan sekolah-sekolah di luar untuk membangun kembali, dan sebagian besar pendekatan teknologi saat ini diperhatikan bersamaan dengan periode yang cukup untuk hiburan, hiburan, dan kegembiraan.

Pada zaman Renaissance sebelumnya, literatur, kartu, dan edisi diproduksi secara manual. Permainan kartu dibangun di seluruh Italia dengan menggunakan seperangkat apresiator karya seni yang dibentuk pada saat itu. Pada akhir abad ke-14 ini banyak metro utama di Eropa bersama Viterbo di Italia, Paris dan Barcelona, ‚Äč‚Äčtelah dapat memperoleh manuskrip petunjuk arah kartu yang diterangi. Para sarjana dan musisi keliling membentangkan manuskrip-manuskrip itu di seluruh benua dan ketenaran mereka berkembang pesat. Sejarah pada abad 1-5, juga satu pemain cukup untuk memenuhi permintaan kota. Pada pertengahan abad, benar, ada permintaan untuk sejumlah toko yang berkomitmen dengan kreasi mereka.

Manuskrip kartu tidak dihargai oleh sebagian besar orang. Memang banyak yang dipertaruhkan dengan waktu luang yang aneh ini daftar poker dan menyaksikannya seperti kekuatan untuk bertaruh pasar dan dalam solusi sosial yang tidak dapat dijelaskan dan melawan iblis mereka. Pada saat Reformasi Protestan, kartu-kartu itu juga disebut “Gambar Setan.”

Namun demikian, modenya menderita. Mary, Ratu Skotlandia, suka bertaruh besar pada hari Minggu dan dari akhir abad XVII London menawarkan The Compleat Gamester, berlatih dalam selusin jenis pertandingan serta juga metode dasar untuk setiap di antara mereka. Di Venesia, outlet eksotis – casini – mengakui aristokrat yang beruntung karena pertandingan kartu dan pelacur. Dari sana, pertandingan yang disebut primero menyebar ke Eropa dan setelah diubah di poker.

Setelah beberapa dekade, permainan dimainkan dan disukai oleh wanita bersama dengan petani, pria, tukang kayu, dan pedagang di samping pelacur dan bangsawan. Pertandingan pada waktu itu dari teras Swedia yang populer berada dalam urutan status: matahari, raja, ratu, ksatria, dame, pelayan dan pramutamu. Kembali di Florence, kartu digariskan sebagai dude telanjang dan penari, bersama dengan fungsi penari sebagai tingkat terendah.

Jelas tidak ada jumlah kartu atau model dalam dek saat itu. Jumlah kartu mungkin benar-benar berubah dari tiga puluh enam menjadi 40 dan bahkan lima puluh dua. Pertandingan waktu itu telah bergambar kekayaan, ransum lezat, pertahanan angkatan bersenjata, serta olahraga panas menggunakan ruang sidang. Semua ini adalah cangkir, koin, pedang, dan tongkat. Simbol yang dikenali oleh orang-orang digunakan di Perancis pada abad ke-15: di crimson, Couers (Hearts) mewakili gerejanya, ” carreaux (ubin lantai persegi) mewakili kategori industri; dalam kedua gelap, ” ada piques (tusukan dan kepala panah) yang merupakan kekuatan, dan trifles (daun semanggi trefoil) seperti tanda petani. Beberapa jiwa wiracarita pada satu titik di sepanjang jalan membuang para wakil bangsawan untuk mendapatkan ratu.

Segera setelah periode waktu tertentu, tumpukan kartu yang orang pahami sekarang terbentuk. Lima puluh 2 kartu peringkat melampirkan empat kartu yang istimewa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.