Perangkap Melakukan Bisnis Broker Internasional Besar Secara Online

online

Tidak ada yang lebih membantu bisnis pialang internasional selain internet: internet memungkinkan pebisnis melakukan bisnis dengan sedikit atau tanpa modal dan membuat kontak cepat. Namun tidak ada yang membuat bisnis pialang lebih berisiko. Ini berasal dari broker tanpa sadar menghubungkan pembeli asli atau palsu dengan penjual asli atau palsu. Bahan-bahan lain juga ada untuk memasak sup yang tidak enak.

Ketika semua tampak suram, saya merasa internet adalah pilihan terbaik saya untuk meningkatkan bisnis  situs judi slot gacor saya. Saya mengunjungi beberapa portal B2B dan memposting prospek perdagangan. Seorang Italia, Arnoldo Marchetti, menghubungi saya sebagai mandat dari sebuah perusahaan Austria, Holzhäuser GmbH, dan menawari saya pupuk NPK 10-20-20 (10% Nitrogen, 20% Fosfor, 20% Kalium). Saya memposting penawaran di situs bernama Alibaba. Pada hari yang sama pembeli Jerman, Schneider GmbH, menghubungi saya dengan NCND, LOI dengan koordinat perbankan, dan otorisasi untuk memverifikasi ketersediaan dana. Saya mengirim email NCND ke Arnoldo dan Holzhäuser untuk rincian dan tanda tangan mereka. Kemudian saya mengirim email LOI ke Holzhäuser. Seminggu kemudian, Holzhaüser menjawab bahwa yang mereka miliki adalah NPK 10-10-10! Ketika mereka mendengar ini, Schneider memasukkan saya ke daftar hitam.

Ini adalah kasus pembeli asli bertemu dengan penjual palsu. Tapi itu juga bisa menjadi pembeli asli dan penjual asli. Tapi Holzhäuser dan Schneider yang sudah saling kenal, mungkin memutuskan untuk mengeluarkan saya dari kesepakatan itu. Mengapa? Karena keserakahan: mereka mungkin ingin menyimpan semua komisi untuk diri mereka sendiri.

Dengan ditandatanganinya NCND, tidak bisakah saya menggugat? Tentu, saya bisa, tetapi tidak ada bukti bahwa kesepakatan itu berhasil. Untuk mengetahuinya akan membutuhkan seorang pengacara tetapi saya tidak memiliki dana untuk menyewanya. Beginilah NCND, yang seharusnya melindungi, bisa menjadi alat yang tidak efisien.

Segera setelah seorang wanita Jerman bernama Gisela menawari saya minyak mentah Libya. Saya sekarang berhubungan dengan beberapa perusahaan, salah satunya adalah konglomerat Amerika, AAA Commodity Dealers, yang membutuhkan minyak mentah. Saya mendapat NCND yang ditandatangani oleh semua pihak dan mengirim AAA tawaran itu. Mereka memulai negosiasi dengan orang-orang Libya tetapi saya tidak mengetahuinya. Bahkan Gisela pun tidak diberi tahu. Beberapa minggu kemudian kami mengetahui bahwa komisi telah dibagikan. Gisela mendapat sedikit uang berkat mandat Jerman. Tapi saya tidak ditawari apa-apa. AAA menganggap bahwa saya tidak melakukan pekerjaan apa pun. Saya meminta mereka untuk membenarkan pendirian mereka tetapi tidak mendapat jawaban. Beberapa bulan kemudian, mandat Jerman memberi tahu kami bahwa kesepakatan itu gagal karena AAA menginginkan bagian dari komisi untuk Libya, yang, menurut mereka, mengambil bagian terbesar.

Ini menggambarkan penjual sejati bertemu dengan pembeli sejati tetapi keserakahan amanat pembeli membuat saya kehilangan jackpot.

Di portal lain bernama Oilworld, saya menghubungi mandat Amerika, Ray Lewis, mewakili produsen minyak rapeseed Kanada. Tung Shun Chemicals dari Hong Kong membutuhkan produk ini. Kami meluncurkan kesepakatan dan kali ini pembeli secara luar biasa menerima POP dan sampel dari penjual; hanya POF yang diperlukan untuk menutup kesepakatan. Berbulan-bulan berlalu tetapi Tung Shun tidak memberikan POF dan Ray harus membatalkan kesepakatan itu.

Kasus ketiga ini melibatkan penjual asli dan pembeli palsu.

Tanpa gentar, saya melanjutkan bisnis. Kali ini sebuah perusahaan Nigeria, Goodwill Ventures, mengusulkan kepada saya kereta api bekas. Saya mengirim email tawaran itu ke Mr Pontus Hagstrom di Swedia yang memiliki pembeli India, Net-World Agency. Net-World mengirim LOI tanpa koordinat perbankan. Atas desakan kami, mereka mengeluarkan LOI baru dengan koordinat tetapi mengutip harga target C&F lebih rendah dari harga FOB Goodwill! Penasaran, Goodwill menghubungi bank Net-World hanya untuk mengetahui bahwa mereka bangkrut. Agar tidak kehilangan kesepakatan, saya mengusulkannya kepada pembeli yang serius tetapi kali ini niat baik yang terbukti palsu.

Jadi dalam hal ini baik pembeli maupun penjual tidak dapat dipercaya.

Bisnis pialang saya juga mengalami guncangan lain. Ini melibatkan keserakahan mandat pembeli untuk komisi lemak serta tawar-menawar diskon atau POP dan POF antara pembeli dan penjual.

Saya kehilangan kesepakatan minyak mentah Rusia karena mandat pembeli menginginkan lebih banyak diskon daripada yang diberikan penjual dan transaksi emas di mana pembeli menilai diskon penjual terlalu rendah. Tapi tidak ada yang membuat saya lebih gila dari kehilangan bisnis di mana pembeli bersikeras pada POP sebelum memberikan POF dan penjual juga mengharapkan POF sebelum memberikan POP.

“Apakah ada yang berhasil dalam imbroglio ini?” Saya bertanya kepada beberapa broker. Semua orang mengatakan sesuatu yang masam seperti “Saya yakin sekarang.” Saat itulah saya memutuskan untuk mengambil tindakan tentang bisnis pialang saya.

Jadi, jika Anda mempertimbangkan untuk melakukan bisnis pialang internasional besar secara online, pikirkan semua jebakan yang menanti Anda dan tindakan pencegahan yang harus diambil untuk menghindarinya, seperti:

– memverifikasi kredibilitas pembeli dan penjual dengan meminta bukti kinerja sebelumnya;

– mendapatkan pengacara untuk menangani kontrak Anda;

– membiarkan orang membuat Anda menawarkan di bawah hukuman sumpah palsu;

– membiarkan bank Anda memeriksa ketersediaan dana mitra; dan

– bersikeras bahwa Anda mengambil bagian dalam semua diskusi yang melibatkan pembeli dan penjual atau setidaknya menerima email reguler dari diskusi mereka.

SIDEBAR:

Portal B2B: Situs internet tempat perusahaan dapat bertemu untuk berbisnis.

Trade Lead: Pesan yang diposting seseorang di portal B2B untuk mencari barang atau jasa.

NCND (Non-Circumvention and Non-Disclosure Agreement): Perjanjian yang melarang para pihak untuk a

kesepakatan dari berurusan dengan kontak satu sama lain dan/atau memberikan informasi rahasia kepada pihak ketiga

tanpa persetujuan tertulis.

LOI: (Letter Of Intent): Sebuah pengakuan dicap dan ditandatangani pada kop surat seseorang bahwa seseorang akan membeli

sesuatu yang diusulkan.

POF (Bukti Dana): Catatan dari bank pembeli kepada penjual bahwa uang tersedia untuk transaksi

di mana pembeli bermaksud untuk masuk.

POP (Bukti Produk): Catatan dari bank penjual kepada pembeli bahwa produk yang ditawarkan tersedia.

Koordinat perbankan: Meliputi nama Rekening, Nomor Rekening, Nama, alamat (fisik dan pos),

nomor faksimili dan alamat email Bank, serta nama Pejabat Bank.

C&F: (Biaya dan Pengangkutan): FOB + biaya transportasi ke tujuan yang disepakati.

Target harga: Harga yang pembeli bersedia untuk membayar.

FOB: (Free On Board): The price of the goods + the transport and handling charges to the port of

embarkation + the cost of loading the goods on board the ship.

Leave a Reply

Your email address will not be published.